Dev Tema yang dihormati, Berhenti Menampal Coretan Rawak Kod di functions.php

Bayangkan senario ini, anda dapati coretan kod yang sangat keren di salah satu daripada banyak laman tutorial WordPress di luar sana dan tampalkannya di fail function.php tema anda..


Coretan kod berfungsi seperti yang diiklankan, dan kemudian anda melepaskan tema anda untuk dijual di pasar tema yang terkenal. Mari pilih topi rawak dan pergi bersama … ThemeForest.

Tiba-tiba tema anda menjadi sangat popular, mungkin kerana senarai “ciri” yang sangat berguna yang anda senaraikan di halaman penjualan tema anda. Dengan kejayaan tema anda, juga terdapat sejumlah pertanyaan sokongan, yang terutama berkaitan dengan pemutus plugin semasa menggunakan tema anda.

Bagaimana ini berlaku, anda tertanya-tanya? Mungkin kerana anda membungkus kod WordPress rawak secara rambang ke dalam fail function.php anda tanpa memikirkan atau menjangkakan sebarang masalah keserasian.

Contoh Kehidupan Sebenar

Oleh itu, saya cuba mencari potongan kod yang akan menarik semua gambar yang dilampirkan dari siaran dan kemudian memaparkannya pada siaran itu secara automatik. Saya akhirnya menemui sekeping kod pada Stack Overflow, ditampal di fail fungsi saya, dan nampaknya dapat menyelesaikan masalah.

Baris pertama kod adalah seperti berikut:

add_filter (‘the_content’, ‘strip_shortcodes’);

Oh, ia berjaya, saya tidak memikirkannya. Saya kemudian cuba memasukkan borang hubungan dengan kod pendek. Kejutan, ia tidak berjaya dan saya menghabiskan lebih kurang satu jam untuk mencari tahu mengapa. Sekiranya saya betul-betul membaca kod yang saya tampal, saya pasti tahu.

Ini adalah untuk laman web pelanggan, bukan tema yang dirilis, jadi untungnya saya tidak perlu menangani banjir pertanyaan sokongan kerana kesilapan bodoh saya.

Apa Fikiran Pemaju Plugin Komersial

Berikut adalah petikan dari Carl Hancock (pembangun Gravity Forms) mengenai topik ini:

Menyokong plugin Gravity Forms yang popular bermaksud kita melihat lebih banyak daripada bahagian tema yang kurang berkod. Salah satu masalah berkaitan sokongan utama yang kami hadapi adalah tema yang tidak dikembangkan menggunakan amalan terbaik, yang mengakibatkan masalah gaya Gravity Forms dan dalam beberapa kes konflik yang mengakibatkan Gravity Forms tidak berfungsi dengan baik.

Pelaku terbesar dalam situasi ini adalah tema yang merangkumi potongan kode yang disalin-disisipkan dari laman tutorial. Pembangun tema nampaknya berfikir bahawa hanya kerana coretan kod berada di laman tutorial, ia mesti bagus. Malangnya itu tidak selalu berlaku dan keputusan yang buruk ini menimbulkan masalah kepada pengguna dan masalah sokongan.

Ingin menghadkan potensi menghadapi masalah dengan pemalam yang disebabkan oleh tema yang kurang maju? Ikutilah pemaju tema terkenal seperti Press75, iThemes, Headway Themes, Organic Themes, WooThemes, dan StudioPress untuk menamakan beberapa. Berhati-hati dengan pasar tema di mana pengalaman dan kemahiran pengarang mungkin kurang. Dalam kebanyakan kes, anda mendapat apa yang anda bayar.

Amalan Terbaik Pengekodan

Sebilangan besar masalah ini mungkin dapat dielakkan dengan mengikuti Piawaian pengekodan WordPress. Sebagai contoh, anda semestinya awalan nama fungsi anda untuk mengelakkan sebarang konflik yang berpotensi.

Sekiranya berlaku masalah gaya dengan Gravity Forms, anda mungkin ingin mengelakkan gaya selimut tertentu pada elemen borang dan input, dan sebaliknya gunakan pemilih ID lalai WordPress untuk sebahagian besar gaya borang anda.

Ini termasuk #searchform, #s, #searchsubmit di kotak carian. Juga #commentform #author, #url, #email, #comment, #serahkan untuk borang komen.

Kesimpulannya

Sekiranya anda seorang pembangun tema, dan tidak mahir di PHP, berhati-hatilah ketika menyalin dan menempelkan potongan kod ini ke dalam tema anda. Walaupun anda tidak mahir di PHP, sekurang-kurangnya anda dapat membaca kod tersebut dan cuba memahami sebelum menggunakannya.

Seperti jika anda mendapati bahawa kod pendek anda tidak berfungsi dengan baik, sebaris kod yang menyebutkan “strip_shortcodes” mungkin ada kaitan dengan itu.

Kadang-kadang saya merasakan bahawa pemaju tema WordPress hanya menampal coretan rawak dalam fail function.php mereka, supaya mereka dapat menyenaraikan “ciri” lain di halaman penjualan tema mereka.

Walaupun saya bukan peminat idea seperti ini, ia menjadi hujah lain mengenai peranan tema dan pemalam di laman WordPress, yang akan saya simpan untuk entri yang akan datang.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map